Harga Sembako Melonjak Karena Pandemi Corona

oleh
Gambar Ilustrasi

Jakarta,Borneo24- Direktur Utama Perum Buloq, Budi Waseso mengakui  harga sembako mengalami kenaikan dampak dari virus corona (Covid-19). Hal itu disampaikan dalam RDP dengan Komisi VI DPR RI yang dilakukan secara virtual Harga sembako cenderung naik di level produsen maupun konsumen.

Kenaikan harga komoditas pangan itu disebabkan oleh biaya kerja serta logistik yang juga turut terkerek. Pengadaan pangan ini akhirnya terjun langsung ke petani sehingga adanya peningkatan biaya kerja dan angkutan,” tuturnya.

Buwas juga mencontoh pengadaan daging juga mengalami hambatan akibat negara importir yang mengalami lockdown. Komoditas daging terhambat keputusan lockdown negara asli supplier,” tuturnya. Di sisi lain, Buwas menuturkan penjualan distributor menurun akibat adanya kenaikan biaya angkutan dan tenaga kerja.

Namun demikian, penjualan di ritel justru cenderung meningkat untuk paket bantuan sosial dari pemerintah, institusi, BUMN ataupun individu. Justru kami melihat peningkatan penjualan terjadi di ritel,” ucapnya. Buwas juga merevisi target serapan beras tahun ini dari 950 ton menjadi tidak terhingga. Koreksi ini dilakukan sebagai langkah kesiapan menghadapi krisis pangan akibat pandemi Covid-19.

Targetnya menjadi tidak terhingga, kami akan serap sebanyak-banyaknya. apalagi kita akan menghadapi panen raya. buloq menjamin ketersedian stok beras dalam rangka menjaga CBP (cadangan beras pemerintah),” ujarnya. Dia mengatakan, Buloq sudah melakukan pemetaan terhadap 10 wilayah yang berpotensi memasuki musim panen raya di akhir April ini.

April, Mei, Juni jadi sudah ada 10 wilayah yang akan produksi panen gabah. Dan ini akan kami serap, sudah kami mulai hari ini. Kami melibatkan dari tim serap gabah dibantu koramil,” kata dia Buwas menyadari kelangkaan pangan bisa terjadi di saat kondisi wabah global ini masih berlangsung, karenanya Buloq menyiapkan ketersedian stok aman terutama menjelang ramadan dan Idul Fitri. Penyerapan kami sebanyak-banyaknya tidak dibatasi. Kami turun langsung ke lapangan menyerap membeli. Kecuali ada beberapa tempat yang kualitasnya jelek karena serangan hama.(***)

 

 

No More Posts Available.

No more pages to load.