Kleptomania, Dorongan Hasrat Untuk Mencuri

oleh
Ilustrasi.

Jakarta, Borneo24.comKleptomania adalah gangguan kebiasaan dan impuls (impulse control disorder) yang ditandai dengan sulitnya menahan dorongan untuk mencuri.

Dorongan untuk mencuri itu bukan muncul karena mereka membutuhkan atau menginginkan barang tersebut. Bukan pula karena mereka tidak mampu membelinya. 

Mereka mencuri karena alasan yang tidak bisa dijelaskan. Bahkan, mereka sebenarnya sadar bahwa apa yang dilakukannya salah, bisa menyakiti dirinya ataupun orang lain. Namun, mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak mencuri barang tersebut. 

Penyebab Kleptomania

Penyebab kleptomania tidak sepenuhnya diketahui hingga kini. Salah satu penyebab potensialnya adalah ketidakseimbangan bahan kimia otak atau neurotransmitter. Neurotransmitter terlibat dalam pengiriman pesan di otak, dan ketika bahan kimia ini tidak seimbang, mungkin ada masalah dengan cara otak merespons dorongan. 

Stres adalah penyebab potensial lain dari penyakit ini. Ketidakmampuan untuk mempertahankan kontrol dorongan dapat dipicu oleh peristiwa stres yang besar, atau oleh kombinasi dari stresor yang lebih kecil. 

Kleptomania adalah jenis gangguan kontrol impuls. Stres berdampak negatif pada pengendalian impuls, jadi meskipun bukan penyebabnya, stres dapat memperburuk masalah. 

Faktor Risiko Kleptomania

Kondisi ini sering dimulai pada masa remaja atau dewasa muda, tetapi juga dapat dimulai pada masa dewasa atau lebih lambat. Faktor risiko dari kondisi tersebut mungkin termasuk:

  • Riwayat keluarga. Memiliki keluarga dengan kleptomania, gangguan obsesif-kompulsif, atau alkohol atau gangguan penggunaan zat lainnya dapat meningkatkan risiko kleptomania.
  • Memiliki penyakit mental lainnya. Orang dengan kondisi ini sering memiliki penyakit mental lain, seperti gangguan bipolar, gangguan kecemasan, gangguan makan, gangguan penggunaan zat atau gangguan kepribadian.

Gejala Kleptomania

Gejala yang dialami pengidap mungkin termasuk:

  • Ketidakmampuan untuk menahan dorongan kuat untuk mencuri barang yang tidak dibutuhkan.
  • Merasakan peningkatan ketegangan, kecemasan, atau gairah yang mengarah pada pencurian.
  • Merasakan kesenangan, kelegaan atau kepuasan saat mencuri.
  • Merasa sangat bersalah, menyesal, membenci diri sendiri, malu atau takut ditangkap setelah pencurian.
  • Kembalinya dorongan dan pengulangan siklus kleptomania.

Tidak seperti pengutil pada umumnya, pengidap kleptomania tidak mencuri secara kompulsif untuk keuntungan pribadi, karena berani, untuk balas dendam, atau karena pemberontakan. Mereka mencuri hanya karena dorongannya begitu kuat sehingga mereka tidak bisa menahannya.

Kebanyakan pengidap mencuri dari tempat umum, seperti toko dan supermarket. Beberapa mungkin mencuri dari teman atau kenalan, seperti di pesta. Sering kali, barang curian tidak memiliki nilai bagi pengidap kleptomania, dan orang tersebut mampu membelinya. Barang-barang yang dicuri biasanya disimpan, tidak pernah digunakan. 

Barang-barang juga dapat disumbangkan, diberikan kepada keluarga atau teman, atau bahkan secara diam-diam dikembalikan ke tempat di mana barang-barang itu dicuri. Dorongan untuk mencuri mungkin datang dan pergi atau mungkin terjadi dengan intensitas yang lebih besar atau lebih kecil dari waktu ke waktu.

Komplikasi Kleptomania

Jika tidak diobati, kleptomania bisa menyebabkan masalah emosional, keluarga, pekerjaan, hukum, dan keuangan yang parah. Pengidap juga akan merasakan rasa bersalah, malu, dan benci pada diri sendiri, karena tahu bahwa mencuri itu salah tapi tidak berdaya untuk menahan dorongan hati.

Komplikasi lainnya yang berhubungan dengan kleptomania, antara lain:

  • Gangguan kontrol impuls lainnya, seperti perjudian kompulsif atau berbelanja.
  • Gangguan kepribadian.
  • Gangguan makan.
  • Depresi.
  • Gangguan bipolar.
  • Kegelisahan.
  • Konsumsi alkohol dan penyalahgunaan zat.

Pencegahan Kleptomania

Tidak ada cara khusus yang diketahui dapat mencegah kleptomania. Namun, mendapatkan perawatan segera setelah gejala muncul dapat membantu mengurangi kemungkinan gangguan pada kehidupan, keluarga, dan persahabatan orang tersebut. 

Selanjutnya, mungkin akan membantu bagi orang tersebut untuk menghindari situasi yang dapat memicu keinginan untuk mencuri. Misalnya, menjauhi toko atau tempat umum selama masa stres.

No More Posts Available.

No more pages to load.