Pemerintah Naikkan Tarif Cukai Rokok Sebesar 10 Persen

oleh
Ilustrasi.

Jakarta, Borneo24.com Pemerintah memutuskan untuk menaikkan tarif cukai hasil tembakau (CHT) untuk rokok sebesar 10 persen pada tahun 2023 dan 2024.

Keputusan ini berlaku pada golongan sigaret kretek mesin (SKM), sigaret putih mesin (SPM), dan sigaret kretek pangan (SKP) dengan tarif berbeda sesuai dengan golongannya.

Menteri Keuangan RI Sri Mulyani mengatakan rata-rata 10 persen, nanti akan ditunjukkan dengan SKM I dan II yang nanti rata-rata meningkat antara 11,5 hingga 11,75 (persen), SPM I dan SPM II naik di 12 hingga 11 persen, sedangkan SKP I, II, dan III naik 5 persen,” ujar Sri Mulyani.

Kenaikan tarif tidak hanya berlaku pada CHT, tetapi juga rokok elektrik dan produk hasil pengolahan hasil tembakau lainnya (HPTL). Kenaikannya berkisar 15 persen untuk rokok elektrik dan 6 persen untuk HTPL.

“Ini berlaku, setiap tahun naik 15 persen, selama 5 tahun ke depan,” lanjutnya. Ia mencontohkan, jika harga rokok Marlboro harganya sekarang Rp 35 ribu per bungkus, harganya naik 10%. “Iya sekitar gitu bisa nanti Rp 38 ribu (per bungkus) kira-kira begitu,” ujarnya.

Selain Marlboro, dia mengungkap ada beberapa merek yang menjual SPM seperti Dunhill, Camel, dan lain-lain. “Yang jelas nggak ada cengkihnya,” tambahnya.

Sejalan dengan itu, dengan maraknya penyebaran rokok ilegal imbas kebijakan kenaikan cukai. Ia menjelaskan produksi sigaret putih mesin (SPM) telah mengalami penurunan 5-6 tahun ke belakang. Pangsa pasarnya pun juga tergerus.

“Kemarin masih 3,5 turun lagi ke 3,2, mungkin dengan ini (kenaikan cukai) bisa 3%, bahkan di bawah 3%,” katanya.

Namun, di sisi lain, ia melihat peredaran rokok ilegal justru meningkat. Menurutnya, hal itu perlu diantisipasi pemerintah.

“Di lain pihak kita prihatin dengan meningkatnya rokok ilegal. Artinya cukai yang tinggi terhadap SPM sigaret putih mesin di mana kami menjadi ketua asosiasinya mengurangi produksi rokok legal yang bayar cukai, pajak, dan sebagainya, tapi memberikan stimulus untuk berkembangnya rokok ilegal. Itu yang harus diperhatikan,” paparnya. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.