Proyek Gas Raksasa di Papua Barat Siap Tumpah Kuartal I-2023

oleh
Terminal LNG Arun (Sumber : CNBC Indonesia)

Jawa Barat, Borneo24.com SKK Migas memastikan proyek gas raksasa yakni Liquefield Natural Gas (LNG) Tangguh Train 3 di Teluk Bintuni, Provinsi Papua Barat akan rampung pada kuartal I-2023.

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto menyampaikan bahwa beberapa tahun mendatang Indonesia bakal kelebihan pasokan gas. Terutama dengan beroperasinya proyek gas besar yang dapat meningkatkan produksi nasional.

“JTB yang di Bojonegoro sudah on stream. Kemudian proyek PSN satu lagi Tangguh Train 3 Insya allah kuartal pertama 2023 on stream. Lalu kemudian kita masih punya gas juga yang cukup besar pertama adalah Abadi Masela,” ujarnya di acara Malam Apresiasi Media di Bandung seperti dilansir dari CNBC Indonesia.

Adapun proyek LNG Tangguh Train 3 yang di operatori oleh BP ini memiliki kapasitas 3,8 million tons per annum (mtpa), dikembangkan berdasarkan persetujuan POD II dengan nilai investasi dapat mencapai hingga US$ 11 miliar atau setara dengan Rp 159 triliun.

Dalam catatan SKK Migas, pengembangan Kilang LNG Tangguh Train 3 ini dimulai sejak tahun 2016 dan mengalami banyak tantangan yang utamanya diakibatkan Covid-19.

Sehingga menyebabkan dua kali outbreak dan membuat proyek menjadi terhenti untuk dilakukan langkah-langkah sesuai protokol penanganan Covid-19.

Seiring dengan mulai meredanya wabah Covid-19, maka pada saat ini sudah mencapai puncak lagi dengan total pekerja mencapai 12.900 dan diharapkan komplesi dapat selesai pada akhir tahun dan gas dapat dialirkan pada awal tahun depan.

Untuk diketahui, Proyek LNG Tangguh adalah proyek produksi dan penjualan LNG yang telah direalisasikan dalam bentuk joint ventures antara BP sebagai operator, pemerintah Indonesia, kontraktor, dan, khususnya masyarakat lokal Papua Barat.

Proyek ini menghasilkan LNG dari ladang gas Wiriagar, Berau, dan Muturi, di Teluk Bintuni, Papua Barat dengan luas 5.966,9 km2.

Produksi Gas Bumi Rata-rata Lapangan Tangguh tahun 2021 sebesar 1.312 MMSCFD, dan status per 14 Juni 2022 sebesar 1.162 MMSCFD.

Produksi LNG dimulai pada Juni 2009, dan kargo LNG pertama dikirim pada Juli 2009. Proyek LNG Tangguh menghasilkan 7,6 juta ton LNG setiap tahunnya melalui Train 1 dan 2.

Saat ini sedang dikembangkan proyek Train 3, dengan estimasi nilai investasi sebesar US$ 8,9 miliar dan akan menghasilkan 3,8 juta ton LNG per tahun.

Hasil produksi Train 3 akan diutamakan untuk memenuhi kebutuhan gas domestik termasuk untuk pembangkit listrik PT PLN (Persero). (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.