Pelaku Pembunuhan Dituntut 10 Tahun Penjara

oleh
Persidangan Lanjut Perkara Penganiayaan Dan Pembunuhan Hingga Korban Meninggal Dunia, Secara Virtual Online.

Kuala Kapuas, Borneo24.comSidang lanjutan perkara penganiayaan dengan korban meninggal dunia atau perkara pembunuhan yang dilakukan oleh terdakwa IW terus bergulir di Pengadilan Negeri Kuala Kapuas.

Setelah melalui proses pembuktian seperti pemeriksaan saksi-saksi, pemeriksaan surat, dan pemeriksaan terdakwa sendiri, kini saatnya Jaksa Penuntut Umum membacakan Surat Tuntutannya (Requisitoir).

Kepala Cabang Kejaksaan Negeri Kapuas di Palingkau Amir Giri Muryawan, SH., MH  selaku Ketua Tim Jaksa Penuntut Umum pada perkara tersebut membenarkan proses sidang atas nama terdakwa IW.

“Iya benar pada hari ini Rabu tanggal 22 September 2021 sekira jam 13.00 Wib telah dibacakan Surat Tuntutan Pidana terhadap terdakwa IW melalui persidangan secara virtual online,”katanya, Rabu (22/9/2021).

Pria yang sebelumnya menjabat sebagai Kasi Tindak Pidana Khusus (Kasi Pidsus) Kejaksaan Negeri Pulang Pisau ini menegaskan bahwa terdakwa IW merasa kesal dikarenakan sebelum kejadian penusukan tersebut, kakak kandung terdakwa menjadi korban pengkroyokan oleh korban YY dan temannya.

Mendengar informasi tersebut terdakwa langsung mencari keberadaan korban YY sambil membawa pisau yang diselipkan di pinggangnya”

Dalam amar tuntutan jaksa Penuntut Umum memohon agar majelis Hakim Pengadilan Negeri, Kuala Kapuas yang memeriksa dan mengadili perkara tersebut memutuskan tersakwa Iwan anak dari Waldi telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana “pembunuhan” sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 338 KUHPidana dalam surat dakwaan kesatu Penuntut Umum.

Menjatuhkan Pidana terhadap Terdakwa IWAN anak dari WALDI dengan Pidana penjara selama 10 (sepuluh) Tahun dikurangi selama terdakwa berada dalam tahanan dengan perintah agar terdakwa tetap ditahan.

“Menyatakan barang bukti berupa sebilah pisau terbuat dari besi dengan mata pisau panjang ± 24 (dua puluh empat) Cm dan gagang terbuat dari kayu warna kuning. Dirampas untuk dimusnahkan, Membebankan terdakwa untuk membayar biaya perkara sebesar Rp 5.000,- (lima ribu rupiah),”

Surat tuntutan tersebut telah diserahkan kepada terdakwa yang didampingi penasihat hukumnya yaitu sdr. Februasase, SH dan juga telah diserahkan kepada Majelis Hakim Pengadilan Negeri Kuala Kapuas.

Atas tuntutan yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut Umum tersebut, Penasihat Hukum terdakwa akan mengajukan pembelaan (pledooi) yang akan dibacakan pada persidangan berikutnya. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.