Kejurnas Panahan Senior di Palangka Raya Dibuka, Ratusan Atlet dari 23 Provinsi Bersaing

oleh
Pembukaan Kejuaraan Nasional Panahan Senior tahun 2022 di Palangka Raya.

Kalimantan Tengah, Borneo24.com Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Panahan Senior 2022 yang digelar di Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah resmi dibuka.

Sebanyak 339 atlet dari 23 provinsi di Indonesia bersaing dalam Kejuaraan Nasional Panahan Senior 2022 yang diselenggarakan di Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah mulai 28 Juni hingga 6 Juli.

Ketua Umum Persatuan Panahan Seluruh Indonesia (Perpani) Illiza Sa’aduddin Djamal di Palangka Raya, mengatakan kejurnas ini menjadi sarana bagi para atlet untuk bersaing menampilkan kemampuan terbaik serta mengukir prestasi.

“Sedangkan bagi Perpani baik pusat maupun pengurus provinsi, kejurnas ini menjadi sarana evaluasi dari upaya pembinaan para atlet panahan di seluruh Indonesia yang dilakukan selama ini,” jelasnya.

Dia mengatakan, dari informasi yang diterima, tidak berpartisipasinya sejumlah provinsi pada kejurnas ini, umumnya terkendala karena masalah pembiayaan.

“Harapan kami kepada seluruh daerah terutama gubernur, panahan ini merupakan olahraga prestasi. Kami harap agar ke depan agar lebih fokus dalam membina para atlet panahan, serta mempersiapkan anggaran yang cukup,” terangnya.

Illiza memaparkan, kejurnas merupakan ajang evaluasi dan dari Perpani untuk pemusatan latihan nasional (pelatnas), evaluasi yang pihaknya lakukan juga berdasarkan hasil dari kejurnas tersebut, sehingga bagi daerah yang tidak mengikuti kejurnas tentu sangat disayangkan.

Sementara itu Ketua Panitia yang juga Ketua Umum Pengprov Perpani Kalteng Ade Supriyadi mengatakan, awalnya yang mendaftar pada kejurnas ini total ada sebanyak 25 provinsi.

“Masuk namanya sudah didaftar, namun belakangan Gorontalo mundur dan Papua Barat juga tidak berangkat, semua alasannya terkendala dana,” tuturnya.

Kejurnas panahan senior ini akan mempertandingkan empat kategori, meliputi compound, barebow, nasional dan recurve.

Para atlet akan memperebutkan total sebanyak 46 medali, baik emas, perak maupun perunggu. Sementara itu Kalteng yang bertindak sebagai tuan rumah menurunkan tim secara maksimal, yakni sebanyak 32 atlet dan delapan ofisial yang diharapkan mampu meraih prestasi terbaik. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.