Ditetapkan Jadi Warisan Budaya, Desa Wisata Jatiluwih Tabanan Bali Representasi Wisata Berkelanjutan

oleh
Desa Wisata Jatiluwih Tabanan, Bali.

Bali, Borneo24.com Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengapresiasi kehadiran Desa Wisata Jatiluwih, Kabupaten Tabanan, Bali, yang disebut sebagai representasi dari pengembangan berbasis wisata berkelanjutan di Indonesia.

Dalam kunjungannya ke Desa Wisata Jatiluwih pada Senin (2/5/2022), Sesmenparekraf/Sestama Baparekraf, Ni Wayan Giri Adnyani mengatakan Desa Wisata Jatiluwih yang telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia pada 2012 ini merupakan representasi dari pengembangan pariwisata Indonesia di masa depan. Yaitu pariwisata yang berbasis keberlanjutan lingkungan.

“Kita bisa melihat destinasi ini mampu menunjukkan bahwa kita menekankan (pengembangan pariwisata berbasis) quality tourism dan sustainable tourism,” kata Ni Wayan Giri.

Dalam kesempatan tersebut, Ni Wayan Giri juga menyambangi Cafe Green Talas yang berlokasi di Desa Wisata Jatiluwih. Ia mengapresiasi keberhasilan Cafe Green Talas membuka lapangan kerja bagi warga Desa Jatiluwih.

Di masa pandemi COVID-19, restoran ini berhasil mendukung perekonomian dengan mempekerjakan 12 orang. Selain itu, restoran ini juga dikunjungi oleh sekitar 300 orang, bisa dibayangkan hal ini bisa menyokong perekonomian masyarakat sekitar,” katanya.

Sebelum pandemi, Desa Wisata Jatiluwih dikunjungi sekitar 1.000 wisatawan perhari. Namun saat pandemi dalam sehari rata-rata hanya 20 orang yang datang bahkan ada kalanya tidak ada sama sekali. Sejak Mei 2022 ini, jumlah kunjungan wisatawan berangsur naik secara signifikan hingga berkisar 400-500 wisatawan perhari.

Pemilik Cafe Green Talas, I Wayan Wiranata mengatakan cafe ini hadir sebagai upaya membuka lapangan kerja bagi warga Desa Jatiluwih dan memperkenalkan kuliner khas di desa ini. “Kami mengangkat potensi (kuliner) lokal yang ada di Desa Jatiluwih, yaitu beras merah Jatiluwih karena bisa kita lihat di sini ada hamparan sawah yang begitu luas dan memanjakan mata wisatawan yang datang berkunjung,” kata Wiranata. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.