Menkeu Angka Pengangguran Menurun Karena Pemulihan Pertumbuhan Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19

oleh
selama pemulihan ekonomi berlangsung telah terjadi penurunan jumlah pengangguran

Jakarta, Borneo24.com–  Pemerintah mencatat angka pengangguran mengalami penurunan dari 7,07 persen pada Agustus 2020. Tercatat saat ini angka pengangguran sebesar 6,19 persen.

Menteri Keuangan, Sri Mulyani, mengatakan penurunan terjadi karena pemerintah berupaya menggenjot pemulihan ekonomi akibat pandemi Covid-19. Penurunan ini juga berhasil menciptakan 2,1 juta pekerjaan baru di pasar tenaga kerja.

“Pemulihan ini setidaknya ada peningkatan dalam hal ketenagakerjaan. Setelah peningkatan 7,07 persen pada Agustus 2020 lalu, angka pengangguran sekarang menurun menjadi 6,19 persen,” ujarnya saat webinar, Kamis (16/12).

Ke depan pemerintah tak hanya ingin memulihkan pertumbuhan ekonomi saja, melainkan juga ingin meningkatkan jumlah lapangan kerja dan mengurangi kemiskinan.

Sri Mulyani juga meyakini desain kebijakan yang telah dibentuk pemerintah untuk memulihkan kondisi ekonomi dari pandemi, akan kembali pulih sehingga pertumbuhan ekonomi pada 2022 akan kembali di atas lima persen.

“Jadi desain ini yang akan terus berjalan dengan sangat baik kita akan terus pulih sepanjang 2022 mudah-mudahan di atas lima persen,” ucapnya.

Di samping itu, pemerintah akan menggelontorkan sebesar 5,2 persen dari APBN untuk merangsang pertumbuhan ekonomi pada tahun depan. Menurutnya, kebijakan fiskal masih sangat menjadi hal yang penting dilakukan di tengah pandemi karena Indonesia telah melonggarkan defisit anggaran untuk bisa atasi guncangan ekonomi akibat pandemi.

“Pada tahun ini saja, defisit anggaran direncanakan berada posisi 5,7 persen. Namun, dengan lonjakan harga komoditas dan pemulihan yang kuat,” ucapnya.

Ke depan Sri Mulyani optimis defisit hanya berada posisi 5,1 sampai 5,4 persen. “Tahun depan, pemerintah berencana akan semakin mengetatkan defisit anggaran menjadi 4,8 persen,” ucapnya. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.