Menko Marves Lembaga Yang Berkaitan Dengan Adanya Ancaman Dampak Fenomena La nina untuk Berkoordinasi Melakukan Langkah Antisipasi

oleh
Jenderal TNI (HOR) (Purn.) Luhut Binsar Pandjaitan, M.P.A Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi

Jakarta, Borneo24.com– Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan meminta kementerian/lembaga yang berkaitan dengan adanya ancaman dampak fenomena la nina untuk berkoordinasi guna melakukan langkah antisipasi.

Ia mengatakan, berdasarkan analisa Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), dampak fenomena la nina, khususnya peningkatan curah hujan dengan intensitas 20 sampai 70 persen akan terjadi di berbagai wilayah Indonesia.

“Harus segera berkoordinasi dan bersinergi untuk melakukan langkah-langkah pencegahan bencana hidrometeorologi dan dari hulu hingga hilir,” ucap Luhut di acara virtual “Webinar Antisipasi dan Kesiapsiagaan dalam Menghadapi La Nina dan Bencana Hidrometeorologi”, Sabtu (30/10/2021).

Secara khusus, Luhut mengimbau Kementerian PUPR, Kementerian ESDM, Badan Geologi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Sosial, Kementerian Pertanian, Kementerian Perhubungan, dan BNPB untuk melakukan dan mulai menyiapkan langkah antisipasi.

“Saya kira sangat penting untuk kita lakukan sehingga kita nanti tidak terdadak,” tegas dia.
Lebih lanjut, ia mendorong agar semua matriks serta rencana aksi pencegahan bencana mulai dilakukan agar sinergi dapat terlaksana secara efektif, cepat dan tepat.

Kemudian, ia juga meminta agar disiapkan jalur komunikasi yang terintegrasi antara kementerian/lembaga terkait untuk mengefektifkan dan mempercepat koordinasi dan sinergi. Selain itu, ia mengingatkan, semua pihak untuk rutin memonitor dan memperbarui perkembangan informasi terkait cuaca ekstrem akibat la nina dari sumber resmi BMKG.

“Lakukan juga simulasi kesiapan siagaan atau tactical floor game yang sudah berkali-kali kita lakukan untuk mengecek fact funding apabila ada ada hal atau langkah yang harus disiapkan namun masih terlewatkan,” tegas dia.

Diketahui, BMKG telah memprediksi, terjadinya peningkatan curah hujan dampak dari fenomena La Nina di bulan November 2021 hingga Januari 2022.

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati mengatakan, dampak fenomena la nina dengan peningkatan curah hujan tersebut akan terjadi dengan intensitas hingga berkisar 70 persen atau intensitas lemah hingga moderate.

“Ini diperkirakan atau diprediksi akan mennujukkan peningkatan curah hujan secara konsisten terutama sepanjang November 2020 hingga Januari 2021,” kata Dwikorita dalam acara virtual, Sabtu. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.