Pemprov Kaltara Luncurkan SOA Barang ke Krayan

oleh
Pemprov Kaltara Luncurkan SOA Barang ke Krayan, Untuk Tekan Disparitas Harga di Pedalaman.

Kalimantan Utara, Borneo24.com Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara menerbitkan kebijakan mengenai Subsidi Ongkos Angkut (SOA) Barang, untuk menekan disparitas atau kesenjangan harga di wilayah perbatasan dan pedalaman Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara).

Gubernur Kaltara Zainal mengatakan bahwa kebijakan tersebut merupakan langkah tepat untuk mengatasi kesenjangan harga barang di wilayah perbatasan dan pedalaman Kaltara.

Melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kaltara 2021, lanjut Zainal, tercatat bahwa realisasi layanan SOA barang mencapai 100 persen.

Oleh karena itu, Pemprov Kaltara kembali melaksanakan program SOA Barang ke wilayah perbatasan pada 2022.

Hal itu diwujudkan melalui peluncuran program SOA Barang rute Tarakan-Krayan di Terminal VIP, Bandar Udara Juwata, Kota Tarakan.

“Kami ingin membantu masyarakat di perbatasan dan pedalaman yang jauh dari jangkauan. Kami berharap, harga barang di perbatasan (bisa) sama dengan harga yang ada di Tarakan atau Bulungan,” ujar Zainal.

Pada peluncuran tersebut, Zainal didampingi oleh Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Bustan, Kepala Bagian Pengelola Perbatasan Daerah Udau Robinson, dan Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (Disperindagkop-UKM) Hasriyani.

Zainal menjelaskan, upaya tersebut dilakukan pihaknya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Kaltara yang wilayahnya sulit dijangkau.

Pasalnya, untuk mencapai wilayah tersebut diperlukan modal transportasi yang memadai.

“Pemprov Kaltara peduli atas kebutuhan sembako masyarakat di perbatasan. Oleh karena itu, melalui APBD Kaltara, SOA Barang dianggarkan untuk membantu dari segmen transportasi untuk mencapai wilayah tersebut,” jelasnya.

Zainal menambahkan, anggaran SOA Barang 2022 yang dikucurkan Pemprov Kaltara mencapai Rp 8,6 miliar.

Anggaran dipakai untuk menjangkau 14 titik lokasi wilayah perbatasan dan pedalaman Kaltara.

Adapun 14 titik kecamatan tersebut, yaitu Mentarang Hulu, Sungai Tubu, Kayan Hulu, Pujungan, Bahau Hulu, Lumbis Hulu, Lumbis Pansiangan, Lumbis Ogong, Tulin Onsoi, dan Sei Menggaris.

Selain itu, Sebakis daerah Krayan, Sungai Boh, dan Kayan Hilir.

“Program tersebut terus berlanjut tiap tahun. Pada 2023, polanya akan kami revisi kembali. (Polanya) bukan lagi lelang per barang, melainkan dengan mekanisme lain, seperti sewa atau kontrak pesawat,” jelasnya. Melalui SOA Barang, imbuh Zainal, mensubsidi transportasi diharapkan dapat menekan tingginya harga kebutuhan pokok di wilayah perbatasan.

“Saya meminta barang yang sudah di subsidi (harga) angkutnya jangan (dijual) terlalu mahal. Dengan begitu, inflasi dapat ditekan,” tambahnya.

Sebagai informasi, launching SOA Barang dengan rute Tarakan-Krayan ditandai dengan pemotongan pita oleh Zainal. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.